Insiden Sang Bocah Ini Menangis Pilu di Pinggir Jalan Meratapi Ayah dan Ibunya yang Meninggal Kecelakaan

oleh -0 views


 

Viral seorang bocah menangis di tepi jalan meratapi ayah ibu dan neneknya yang meninggal dunia karena kecelakaan.

Selepas terjadinya kecelakaan maut, anak kecil tersebut hanya duduk menangis di hadapan kedua orangtua dan neneknya yang sudah tergeletak.

Anak tersebut juga terdengar terus memanggil-manggil ibunya. Diduga anak tersebut mengalami patah tulang.

Kecelakaan maut diduga terjadi di sebuah jalan di Rite, Raba, Kota Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Sabtu 

Kecelakaan itu melibatkan motor dengan truk.

Dari beberapa sumber video kecelakaan itu, truk terlihat terperosok di ilalang tepi jalan.

Sedangkan korban yakni para pemotor yang diduga berboncengan empat, satu di antaranya anak kecil perempuan, semuanya tergeletak di tepi jalan.

Selain anak kecil tersebut, ketiga korban lain dinyatakan meninggal dunia seusai kecelakaan.

Ketiga korban jiwa merupakan ayah, ibu dan nenek dari anak tersebut.

Dari video yang beredar selepas terjadinya kecelakaan, anak kecil tersebut hanya duduk menangis di hadapan kedua orangtua dan neneknya yang sudah tergeletak.

Anak tersebut juga terdengar terus memanggil-manggil ibunya.

Diduga anak tersebut mengalami luka patah tulang.

Anak tersebut kini tengah menjalani perawatan dan terbaring tidak berdaya.

Belum diketahui secara detail terkait kronologi atau penyebab kecelakaan tersebut.

Namun, sebuah akun bernama Ulfah Kusnayanti di Facebook menjelaskan sedikit tentang peristiwa itu ketika menjawab sebuah komentar postingannya.

“berpapasan ama truk jdinya tabrakan,” tulis Ulfah dalam penggalan jawabannya di komentar.

“Gonceng 4 ama anak tapi slamat anaknya kira2 umur 5 atau 6 tahun,” tulisnya dalam penggalan jawaban lain.

Dari informasi yang dihimpun, korban yakni ayah dari anak tersebut bernama Supriadin, warga Kota Bima.

Almarhum Supriadin merupakan seorang anggota Pol PP setempat.

Sedangkan ibu dari anak tersebut yakni Almarhumah Sri E serta neneknya bernama Almarhumah Kalisom.

Kini, anak tersebut hanya memiliki seorang kakak kandung laki-laki yang masih duduk di bangku sekolah dasar sebagai satu-satunya anggota keluarga.

Jenazah para korban dimakamkan pada Sabtu hari ini.

Tangis duka menyelimuti suasana pemakaman.

Seorang netizen di Facebook bernama ArfaHyusuf IZaura yang memposting kejadian itu dan mengaku mengenal para korban membuka donasi dan menuliskan nomor rekening bagi warga lain yang ingin membantu.

Bagi yang ingin membantu dapat membuka halaman profil Facebook bernama ArfaHyusuf IZaura

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.