Fakta Video Bocah Batuk Keras seperti Menggonggong yang Disebut Kena Penyakit Croup – HotViral

oleh -0 views


Postingan akun Instagram @makassar_iinfo

MATA INDONESIA, JAKARTA – Video yang menampilkan seorang bocah tak berhenti batuk keras yang suaranya terdengar seperti sedang menggonggong menjadi viral. Ia disebut-sebut menderita penyakit croup.

Video itu menjadi viral setelah dibagikan oleh akun Instagram @makassar_iinfo pada Jumat 18 Juni 2021. Dalam video, bocah laki-laki tersebut sedang ditangani oleh beberapa orang.

Bocah itu terus batuk-batuk dengan suara mirip gonggongan. Ia mengalami batuk keras dan tak bisa berhenti menangis karena kesakitan.

Keterangan video menuliskan jika croup adalah penyakit pernapasan yang biasa dialami oleh anak. Penyakit ini disebabkan oleh infeksi virus.

“Croup adalah penyakit saluran pernapasan pada anak yang umumnya disebabkan oleh infeksi virus,” tulis akun ini dalam caption Instagram.

Anak yang terkena croup biasanya memang selalu mengalami gejala khas. Gejala ini adalah batuk keras yang terdengar seperti gonggongan anjing. “Anak yang menderita croup biasanya mengalami gejala yang khas, yaitu batuk keras seperti menggonggong,” jelas akun ini.

Usut punya usut, video ini sudah lama beredar di internet. Dilansir dari Zingnews, video ini pernah viral beberapa tahun lalu, tepatnya 28 Februari 2021.

Bukan croup, bocah itu terkena rabies. Video tersebut disebarluaskan dengan peringatan “Bayi itu terkena rabies karena digigit anjing dan tidak berani memberi tahu ayahnya. Itu menakutkan dan menyakitkan untuk dilihat”.

Namun, setelah menonton klip ini, berbagi dengan pers, Dr. Nguyen Trung Trung, Kepala Unit Gawat Darurat, Rumah Sakit Pusat Penyakit Tropis, mengatakan bahwa gejala bocahi ini tidak disebabkan oleh rabies, tetapi juga menderita rabies. Apakah anjing gila menggigit atau tidak tidak pasti.

Menurut Doctor Level, orang yang digigit anjing gila, jika tidak divaksinasi, bisa terkena rabies. Dari saat digigit anjing hingga timbulnya rabies rata-rata 3-6 bulan, sangat sedikit kasus yang timbul lebih awal atau terutama kasus setelah beberapa tahun.

Pada awal rabies, pasien mulai merasakan parestesia di lokasi gigitan, insomnia, gelisah. Kemudian muncul iritasi, takut air, takut angin.

Penyakit ini berkembang secara bertahap sampai tidak bisa minum air, ada kejang pada faring ketika minum air, ketika melihat angin atau bahkan hanya mendengar suara air mengalir, angin bertiup. Pasien mengalami spasme faring spontan, disfungsi ereksi, ejakulasi spontan dan biasanya meninggal dalam waktu 1 minggu sejak timbulnya penyakit.

Selain itu, digigit anjing gila dapat menyebabkan kelumpuhan. Kelumpuhan pasien secara bertahap akan menyebar dari kaki ke kelumpuhan otot melingkar, menyebabkan kelumpuhan saluran kemih dan usus, menyebar ke kelumpuhan tangan hingga menyebar ke kelumpuhan otot pernapasan, pasien akan mati.

“Pasien rabies akan terjaga sepenuhnya sampai mati, tidak gila. Dan tidak ada kasus rabies yang menggonggong seperti anjing,” tegas dr Level.

Dokter mengatakan banyak orang yang digigit anjing dan mengalami serangan rabies dengan manifestasi yang tidak biasa seperti berteriak, menendang, bahkan ada yang digigit anjing, terlalu takut untuk mengira mengidap rabies dan terobsesi mengidap rabies. Jika mereka gila, mereka akan menggonggong seperti anjing, jadi mereka akan menggonggong. Kasus-kasus ini disebut pseudo-rabies, tetapi sebenarnya pasien tidak mengidap rabies.





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *